Artikel ini adalah tweet dari @robbanialfan, penulis buku waspada jacket syndrome (Gramedia) dan menarik untuk disimak

  • Ini kisah nyata yang bisa kamu ambil pelajaran. Mungkin gak pernah diceritain sama guru/kepala sekolahmu juga.
  • Gw masih inget hari itu. Hari dimana semua memuji dan membanggakan prestasi yang gw raih semester ini,
  • Ya, sejak SD-SMP gw selalu dapet ranking 3 besar. gw bersyukur krn ini sebuah modal bagus utk ms depan yang cerah,
  • awalnya. gimana nggak? semua orang pengen jd kaya gw.
  • Semua pengen punya nilai tinggi dirapornya. g ada siswa yg ingin nilai jelek,
  • G ada satupun siswa yang sengaja pengen nilai jelek di rapornya. (karena nilai ini ga bisa diubah, jadi tercatat abadi)
  • Dan gw bisa dapet apa yang gak didapet banyak siswa, bukankah itu keren?? Sayangnya nggak !!
  • Nilai rapor yang tinggi di SEMUA MATA PELAJARAN itu udah ngejebak gw saat masuk kuliah Tiba2 aja bayangan masa depan cerah yang dulu terang, semakin burem. kok bisa??
  • dulu gw anggep dpt bagus disemua mata pelajarn itu keren.gw bs dpt nilai 8 dimtk, agama, seni, sejarah, fisika, biologi dll semua gw bisa (generalis).
  • tapi justru itu yang membunuh gw. always A plus is useless karena gw bisa disemua mata pelajaran, gw jadi bingung waktu milih jurusan kuliah. Serius,
  • gw pikir cuma tes masuknya aja yang susah, ternyata milih jurusannya lebih susah dari yang gw duga.
  • g pernah gw tanya diri gw “mau jd apa waktu bsr nanti”.yg ada cuma RAJIN BLJR BIAR SEMUA NILAI BAGUS DAN GW DPT RANKING LG,
  • belajar rajin biar dapet nilai bagus dan gw dapet ranking lagi. hidup mah ngalir aja..
  • awalnya gw pikir dengan ranking, gw bisa kuliah dengan mudah
  • Singkat cerita akhirnya gw kuliah di teknik elektro di Universitas Ganteng Maksimal, Jogja (nama kampus disamarkan)
  • waktu itu gw pilih teknik elektro karena advice dari bokap. gw g tau ntar bakal belajar apa disana.
  • karena gw yakin dengan ‘prestasi masa lalu’ yang gw punya, gw bisa jalanin kuliah dengan baik.
  • jadi apapun jurusannya gw ikut aja kata bokap
  • eng..ing..eng.. setelah 4 thn berjalan, akhirnya gw lulus. seperti yg lain IPK gw masih diatas rata2 lah.
  • tp sayang, banyak yang ga tau kalau gw sama sekali GA SUKA dengan kuliah yg gw jalanin.
  • 4 tahun itu rasanya zoong.. gw udah mirip mayat belajar. krik
  • saat temen2 kerja di PLN, Pertamina, dll gw nolak. passion gw bukan disonoooo.
  • ada pompa air dirumah rusak aja gw malah manggil tukang. kan dodol. ga guna banget gw jadi anak elektro.
  • ga ada rohnya sama sekali kalau gw ngomongin dunia elektro. nilai IPK gw tinggi bukan berarti gw suka
  • sadar bahwa gelar S.T g pantes gw sandang, gw mulai banting stir dan memulai dr awal lagi.
  • Gw udh rugi uang kuliah plus umur, broo.. di situ gw sadar bahwa nilai rapor yang selama ini gw banggain adl jebakn besar.
  • bukan bokap yang salah, bukan juga SMP/ SMA. GW YANG SALAH. kenapa g cepet temuin passion dan mengasahnya sejak awal!
  • bahkan sampai kelas 12, gw masih ga tau ,au jadi apa gw 10 tahun lagi.
  • SEANDAINYA gw bisa balik ke umur 16 tahun lagi, gw ga mau ngalir begitu aja.
  • gw bakal fokus sama KEKUATAN dan PASSION gw. ga perlu ngejar bagus di semua pelajaran.
  • gw bakal rencanain hidup lebih mateng. kapok abis gw salah jurusan. tobaaaaaat..
  • begitulah sob, pengalaman akan selalu jadi gurur terbaik untuk siapa saja yang mau mengambil hikmahnya
  • “Gagal merencanakan sama dengan merencanakan kegagalan”
http://www.yamaha-vega.or.id/wp-content/uploads/2017/03/ranking-1-sekolah.jpghttp://www.yamaha-vega.or.id/wp-content/uploads/2017/03/ranking-1-sekolah-150x150.jpgRedaksiEdukasiArtikel ini adalah tweet dari @robbanialfan, penulis buku waspada jacket syndrome (Gramedia) dan menarik untuk disimak Ini kisah nyata yang bisa kamu ambil pelajaran. Mungkin gak pernah diceritain sama guru/kepala sekolahmu juga. Gw masih inget hari itu. Hari dimana semua memuji dan membanggakan prestasi yang gw raih semester ini, ...From Opensource to Brotherhood